Home / Pos / TikTok Money-Making Tips: Your Ultimate Guide for 2024
TikTok Money-Making Tips: Your Ultimate Guide for 2024

Pada paruh pertama tahun ini, TikTok menghadapi pengawasan ketat dan masalah keamanan informasi di Amerika Utara. Namun, pada bulan September, mereka berhasil membuka "kotak emas" Toko TikTok di Amerika Utara tanpa banyak kesulitan, sehingga membawa peluang tambahan baru ke jalur e-commerce lintas batas. Sementara itu, pasar Asia Tenggara dengan cepat pulih setelah sempat mengalami perlambatan, sementara pasar Timur Tengah dan Inggris terus menunjukkan pertumbuhan yang stabil.

Melihat kembali 360 hari terakhir di arena e-commerce TikTok: terdapat naik dan turun, namun secara keseluruhan, perjalanan ini relatif lancar, dan penjual, pencipta, dan pengiklan yang menjadi bagian dari semuanya mendapat manfaat darinya.

Dengan dorongan ganda dari pasar tingkat S di Amerika Utara dan Asia Tenggara, TikTok, yang menggabungkan media sosial dan e-commerce dengan lalu lintas yang besar dan masuknya modal, secara bertahap membentuk lanskap pasar global. Tren e-commerce video pendek sedang melanda dunia, dan semakin banyak orang yang mengetahui aplikasi asal China – TikTok.

Selanjutnya, kami akan memberikan "tahun peninjauan" TikTok untuk tahun 2023. Dengan merangkum sorotan bisnis dari "tahun ekspansi" Toko TikTok, kami akan menelusuri metode penghasilan dan rahasia kekayaan dari toko dan merek yang menghasilkan jutaan GMV pada tahun 2023 , memberikan wawasan bisnis bagi penjual di tahun 2024.

Empat Elemen Luar Negeri

Definisi Tinggi & Cuci Otak & Efek Khusus & Personalisasi

Mengenai ketatnya persaingan di pasar perdagangan konten luar negeri selama dua tahun terakhir, penulis berpendapat bahwa perkembangan e-commerce TikTok terutama ditandai oleh disparitas informasi dalam pemilihan produk, yang diikuti oleh strategi berbasis konten.

Namun, seluruh pasar saat ini berada dalam kondisi yang relatif kacau. Beberapa bisnis telah menguasai strategi berbasis konten, sementara yang lainnya belum. Mereka mengandalkan kesuksesan masa lalu mereka di Amazon untuk melanjutkan kehadiran mereka di medan perang TikTok. Metodologi kesuksesan yang telah terbukti tidak diragukan lagi bagus. Namun, pada saat ini, jika ada platform analisis data pihak ketiga yang menawarkan konten dan disparitas informasi yang lebih menguntungkan, bukankah hal tersebut akan menjadi hal yang menarik?

Pendiri TikTok, Zhang Yiming, pernah menyatakan bahwa logika produk yang membuat TikTok sukses adalah: "Layar penuh definisi tinggi + musik yang menarik + filter efek khusus + algoritma rekomendasi yang dipersonalisasi." Kesuksesan TikTok di pasar luar negeri erat kaitannya dengan empat poin tersebut.

Algoritme rekomendasi yang dipersonalisasi selaras dengan preferensi penelusuran pengguna, ekosistem konten yang kaya dan beragam meningkatkan retensi pengguna, musik yang menarik meningkatkan penyebaran konten, dan, pada akhirnya, konten viral tercipta. Dari filter viral "irisan semangka" yang menjadi tren di internet dalam dua tahun terakhir hingga video tantangan transformasi TikTok saat ini, terbukti bahwa logika viral ini melampaui batas dan semakin populernya TikTok juga disebabkan oleh empat elemen kunci ini.

Terkait video e-commerce dan promosi produk TikTok, menurut pemantauan data oleh Platform Superstore, video dengan kinerja penjualan yang sangat baik sering kali ditonton lebih dari 200 juta kali. Tag video dan peringkat topik diperbarui secara berkala, dan tren lalu lintas berubah dengan cepat. Penjual dan pembuat konten perlu menangkap peluang lalu lintas secara real-time dan secara efisien menghasilkan video pendek yang sesuai untuk menarik konsumen. Kreativitas juga menjadi lebih halus dan spesifik, seraya beradaptasi dengan tren dan inovasi lokal.

E-niaga TikTok

Tahun Ekspansi, 'All Out' di Pasar AS

Karena pembukaan toko lokal di Amerika Serikat, pasar Amerika telah menyaksikan 'tahun ekspansi' TikTok Shop, dengan rekor penjualan, pendapatan, dan jumlah pembukaan toko baru sejak TikTok Shop diluncurkan.

Model e-commerce video pendek mungkin masih asing bagi pengguna di luar negeri, namun bagi penjual di dalam negeri, hal tersebut bukan lagi hal baru. Setiap orang dapat dengan mudah mentransplantasikan model konten populer yang telah terbukti dari Tiongkok ke pasar luar negeri, menjadikannya titik pertumbuhan bisnis baru.

Tapi apakah itu akan terjadi?

Bahkan, sejak tahun 2021, TikTok aktif mendorong para penjual e-commerce untuk mengembangkan bisnisnya di luar negeri. Selama fase ekspansi TikTok Shop, sudah ada pemasok yang mapan, dan semua orang sudah menantikan kesempatan ini.

Meskipun platform ini mengalami pasang surut, beberapa penjual memilih untuk keluar selama masa tunggu untuk 'orientasi yang sesuai'. Namun, pada paruh kedua tahun 2023, pertumbuhan pesat TikTok di pasar AS menarik lebih banyak penjual domestik dari Douyin (mitra TikTok di Tiongkok), penjual TikTok Asia Tenggara yang mendunia, dan penjual dari platform internasional lainnya. Segera setelah kebijakan dibuka, penjual yang masuk selama periode dividen, memanfaatkan pengalaman mereka menjalankan konten e-commerce di Douyin di dalam negeri, melihat peningkatan pendapatan yang signifikan.

Beberapa penjual juga telah mengungkapkan kepada kami bahwa pertumbuhan masuknya penjual terlalu pesat, dan biaya hangus telah meningkat. Promosi dan pemasaran produk tidak bisa lagi hanya mengandalkan pembelian lalu lintas pengguna untuk hasil 'tetapkan dan lupakan', dan efektivitas pembelian lalu lintas pengguna tidak lagi terlihat seperti sebelumnya. Pada tahun 2024, penjual baru yang ingin mendapatkan emas di pasar AS juga perlu merencanakan strategi bisnis mereka dengan cermat.

 

Untuk menstabilkan bisnis dan menarik calon konsumen, TikTok terus meluncurkan strategi e-commerce dan alat operasional baru untuk mendukung penjual dan merek di platform. Misalnya, penyesuaian uang jaminan di kawasan Asia Tenggara, peluncuran Mall Asia Tenggara, dan pengenalan model 'one-stop shop' yang dikelola sepenuhnya menunjukkan kemampuan platform ini. Selain itu, TikTok berhasil menghadirkan kembali TikTok Shop Indonesia hanya dalam waktu dua bulan di penghujung tahun 2023.

Dengan bertambahnya basis pengguna TikTok, diharapkan TikTok akan terus memperkuat kemampuan e-commerce-nya, menjembatani kesenjangan antara lalu lintas konten dan monetisasi untuk konten e-commerce. Hal ini akan semakin menjadikan TikTok Shop sebagai platform penting untuk perdagangan konten.

Ekonomi Selebriti Internet

Influencer Teratas Semakin Maju, Maju di Tengah Tantangan

Dalam masyarakat global yang ditandai dengan atomisasi hubungan antarpribadi, masyarakat semakin bergantung pada hubungan tak terduga antara orang asing, sebuah tren yang juga terjadi di dunia online. Algoritme TikTok didasarkan pada 'profil konten' dan bukan 'profil sosial', yang memprioritaskan preferensi penjelajahan pengguna individu dibandingkan resonansi sosial skala kecil. Hal ini sejalan dengan ekspektasi pengguna arus utama terhadap aplikasi sosial, menjadikan transformasi TikTok menjadi platform e-commerce berbasis konten hampir tidak bisa dihindari.

Berdasarkan pengalaman sukses mitra domestiknya, aplikasi 'Douyin', TikTok dengan lancar mengadopsi rantai monetisasi video pendek untuk menciptakan IP merek: pengembangan merek, kumpulan lalu lintas milik sendiri, dan konversi lalu lintas menjadi penjualan. Pada tahun 2023, dengan peningkatan fungsi e-niaga platform, kemampuan perdagangan konten TikTok secara bertahap semakin matang, mendorong munculnya 'perdagangan konten' sebagai tren baru di industri e-niaga.

Terlepas dari semakin matangnya perdagangan konten, TikTok telah menjadi sarang tren online dan platform pilihan bagi demografi pengikut tren yang sangat sensitif di luar negeri. Ini telah menjadi platform yang banyak dicari untuk kolaborasi antara influencer dan merek. Para pembuat konten menggunakan TikTok untuk berbagi kehidupan atau memamerkan bakat mereka, mengumpulkan banyak pengikut dan penggemar, dan menyediakan saluran yang kuat untuk promosi dan pemasaran berbagai merek dan produk.

Pada saat yang sama, TikTok secara aktif mempromosikan perkembangan ekonomi influencer dengan meluncurkan berbagai program kemitraan dan pengaturan bagi hasil, sehingga memberikan lebih banyak peluang monetisasi kepada influencer. Kebangkitan TikTok telah memberikan vitalitas dan peluang baru ke dalam ekonomi influencer. Namun, terdapat beberapa perbedaan jika dibandingkan dengan situasi di Tiongkok. Pertama, karena perlindungan privasi yang ketat, memperoleh informasi influencer dan metode kolaborasi tidaklah mudah bagi bisnis individu di wilayah seperti Amerika Serikat. Kedua, monetisasi influencer masih dalam tahap awal di pasar luar negeri, terutama dalam hal live streaming. Kemampuan ekonomi influencer dan perdagangan konten untuk saling melengkapi masih harus dilihat dalam konteks ekonomi influencer di luar negeri.

 

Di tahun 2023, bukan hanya para seller dalam negeri saja yang antusias untuk go global, namun influencer dalam negeri pun turut serta. Tokoh-tokoh seperti Luo Yonghao, Yu Minhong, dan yang terbaru, 'Crazy Little Yang Brother', antara lain, telah memanfaatkan kesenjangan yang ada saat ini dalam tahap perkembangan ekonomi influencer dan e-commerce baik di dalam negeri maupun internasional. Para influencer top ini, dengan akumulasi pengalaman mereka di pasar domestik, dengan percaya diri merambah pasar internasional. Ketika para blogger papan atas bertualang ke luar negeri satu demi satu, apakah mereka dapat 'menimbulkan badai' dan mengembangkan SOP operasi (Prosedur Operasi Standar) yang layak untuk merek, influencer dalam negeri, dan bahkan penjual kecil dan menengah masih harus dilihat pada tahun 2024. "

Tampaknya para influencer dan influencer terkemuka dari Tiongkok sedang menjajaki peluang di luar negeri, memanfaatkan pengalaman mereka untuk berpotensi menciptakan strategi baru dan praktik terbaik untuk pasar internasional pada tahun 2024.

Merek dan Pedagang:

Mengembangkan Konten Berkualitas Tinggi, Menargetkan Peluang yang Menguntungkan

1. Merek dan pedagang harus mengikuti tren konten TikTok dengan cermat. Saat ini, kreativitas dan kualitas konten sangat penting, dan sumber daya harus diinvestasikan dalam menciptakan konten yang menarik dan dapat dibagikan daripada membeli lalu lintas pengguna secara membabi buta.

2. Dengan semakin banyaknya penjual yang masuk ke platform, promosi produk dan strategi pemasaran perlu lebih disempurnakan. Merek dan pedagang harus menyesuaikan strategi operasional e-commerce mereka dengan karakteristik dan permintaan pasar mereka.

3. Terus ikuti perubahan kebijakan dan tren e-commerce selama periode dividen dan raih peluang bisnis. Selain itu, pantau terus strategi e-niaga dan alat operasional baru yang diperkenalkan oleh platform, dan manfaatkan sepenuhnya sumber daya platform.

4. Memanfaatkan kolaborasi influencer secara fleksibel untuk membangun citra dan reputasi merek, yang dapat membantu meningkatkan kepercayaan dan loyalitas pengguna.

Ringkasan

TikTok menunjukkan kinerja luar biasa pada tahun 2023 meski menghadapi tantangan seperti perubahan kebijakan. Perusahaan ini terus berekspansi ke berbagai bidang baru dalam lanskap bisnis global. Saat TikTok memperluas kehadirannya di pasar, banyak penjual, merek, dan influencer berusaha memanfaatkan peluang platform ini.

To view the latest 2024 TikTok data and unlock exclusive features, click hereshoplus to sign up and stay ahead of the trends.