Home / Pos / Menggunakan Metrik Dimensi Akun di TikTok
Menggunakan Metrik Dimensi Akun di TikTok

Menganalisis metrik akun di TikTok sangat penting untuk memahami perilaku audiens dan mengoptimalkan strategi konten. Dengan meneliti indikator seperti Rasio Fan-ke-Like dan Distribusi Penggemar, para kreator dapat membuat keputusan yang berdasarkan informasi untuk meningkatkan ketahanan penggemar dan menarik pengikut yang akurat. Metrik-metrik ini memberikan wawasan berharga tentang kinerja suatu akun dan memberikan panduan tentang bagaimana cara meningkatkan keterlibatan dan jangkauan di platform tersebut.

 

Metrik pertama

Rasio Fan-ke-Like, yang Dihitung Sebagai: Rasio Fan-ke-Like = Jumlah Total Pengikut / Jumlah Total Suka.

Rasio fan-ke-like dapat mencerminkan ketahanan pengikut suatu akun dengan cara yang sangat intuitif. Jika rasio ini terlalu rendah, itu menunjukkan bahwa akun memiliki ketahanan pengikut yang rendah, dan konten yang menarik pemirsa hanya terbatas pada tingkat video, tanpa mencapai tingkat persona blogger atau akun itu sendiri.

TikTok Analytics

 

Kriteria untuk mengevaluasi rasio penonton-ke-sukaan biasanya diatur pada 1:6. Jika rasio penonton-ke-sukaan lebih besar dari 1:6, dianggap bahwa akun memiliki ketahanan penggemar yang tinggi dan penggemar yang akurat. Jika lebih rendah dari 1:6, dianggap bahwa ada ruang untuk optimasi. Sebagai contoh, beberapa akun memiliki rasio penonton-ke-sukaan sebesar 1:15 atau 1:20, yang merupakan manifestasi khas dari ketahanan pengguna yang rendah. Dari perspektif optimasi, ada dua poin utama yang perlu diperhatikan.

  1. Konten vertikal

  2. Ketertutupan sebuah akun adalah faktor penting dalam meningkatkan ketahanan penggemar, yang mewakili rasa kepastian yang disampaikan kepada penggemar oleh akun. Sebagai contoh, jika kami mengelola akun tentang mobil mainan, penggemar akan memiliki harapan tertentu bahwa konten blogger ini semuanya terkait dengan mobil mainan. Rasa kepastian ini memainkan peran penting dalam meningkatkan ketahanan penggemar.

Jika Anda biasanya memperhatikan, Anda akan menemukan bahwa ada jenis akun dengan rasio penonton-ke-sukaan yang sangat rendah dan ketahanan penggemar yang buruk, yaitu akun berita. Kami dapat memikirkan kembali perasaan saat menjelajahi akun berita. Ketika kami tertarik pada artikel berita di TikTok, ada tindakan lebih lanjut, yaitu masuk ke halaman utama akun untuk mempelajari lebih lanjut tentang berita tersebut. Namun, setelah masuk, kami menemukan bahwa akun ini hanya memiliki satu video terkait dengan berita tersebut. Secara alami, kami akan menggesek pergi. Jadi, daya tarik akun ini kepada audiens hanya tinggal pada tingkat video itu saja dan tidak dapat naik ke tingkat akun. Ini adalah kelemahan dari konten non-vertikal. Oleh karena itu, jika kita ingin meningkatkan ketahanan penggemar, kita harus membuat konten akun severtikal mungkin.

  1. Pembaruan terus-menerus

  2. Pembaruan terus-menerus adalah tindakan yang diperlukan untuk meningkatkan ketahanan penggemar. Ingatan audiens, terutama di internet dan TikTok, sangat terbatas. Jika kita tidak dapat mempertahankan pembaruan yang sering, penggemar akan segera melupakan kita, dan secara alami, ketahanan penggemar akan berkurang. Oleh karena itu, dalam proses mengoperasikan TikTok, kita harus berusaha untuk memperbarui sebanyak mungkin setiap hari.
  3.  

Indikator kedua: Distribusi Penggemar

Distribusi Penggemar Seringkali Dibagi Menjadi Distribusi Berdasarkan Gender, Distribusi Berdasarkan Wilayah, dan Distribusi Berdasarkan Usia. Dalam hal distribusi berdasarkan gender, kami menetapkan kriteria untuk akun dengan orientasi gender yaitu gender tunggal yang menyumbang lebih dari 70%. Apa artinya memiliki akun dengan orientasi gender? Sebagai contoh, untuk akun seni kuku, gender cenderung menjadi perempuan, sementara untuk akun aksesori otomotif, gender cenderung menjadi laki-laki.

Oleh karena itu, dalam jenis akun ini, rasio gender tunggal harus minimal 70%. Jika lebih rendah dari 70%, kami menganggap bahwa penggemar akun tersebut tidak akurat dan ada ruang untuk optimalisasi.

Dalam hal distribusi geografis, kriteria kami untuk menilai adalah bahwa proporsi dari negara target kami harus lebih dari 20%. Jika negara target kami adalah Amerika Serikat, maka persentase penggemar di wilayah AS harus lebih dari 20%. Jika negara targetnya adalah Prancis, maka persentase penggemar di wilayah Prancis harus lebih dari 20%. Jika kurang dari 20%, kami menganggap penggemar tersebut tidak akurat dan ada ruang untuk optimalisasi.

Terkait distribusi usia, kriteria kami untuk menilai adalah bahwa setidaknya 50% penggemar harus dewasa. Namun, dalam versi saat ini dari TikTok, sistem tidak memberikan data usia penggemar kepada kami. Oleh karena itu, kami sering menggunakan survei sampel untuk memperkirakan distribusi usia penggemar. Metode operasinya adalah dengan secara acak memilih 100-200 penggemar dari daftar penggemar kami, mengklik foto profil mereka untuk masuk ke halaman utama mereka, dan menonton video mereka untuk menentukan apakah mereka adalah orang dewasa yang mampu secara finansial atau anak-anak non-pembeli, dan membuat catatan sesuai. Jika kami menemui akun pribadi atau akun yang tidak dapat dinilai, kami melewatinya. Melalui metode ini, kami dapat awalnya menentukan rentang usia penggemar. Jika lebih dari 50% adalah anak-anak, itu berarti lalu lintas akun kami menyimpang.

Setelah menemukan bahwa lalu lintas akun telah menyimpang, bagaimana seharusnya kami merespons? Secara umum, kami memiliki dua strategi:

"Melanjutkan operasi dan berharap untuk memperbaiki lalu lintas akun dari perspektif jangka panjang."

"Mengabaikan akun dan memulai yang baru."

Setelah pengujian yang berkelanjutan, biasanya pendekatan kedua terbukti lebih efisien di antara dua pendekatan yang disebutkan di atas. Oleh karena itu, kami merekomendasikan semua orang untuk mengadopsi pendekatan kedua untuk mengatasi masalah penyimpangan lalu lintas.

 TikTok analytics tool

Sementara itu, Anda dapat mempelajari tentang industri TikTok dan data relevan pesaing di bidang yang sama melalui Shoplus. Shoplus adalah alat analisis TikTok yang memungkinkan penjual dan pencipta konten untuk memantau dan menganalisis tren TikTok. Dengan alat ini, pengguna dapat dengan mudah mengidentifikasi produk populer, mendapatkan wawasan berharga dari pesaing, dan mengantisipasi tren masa depan di platform tersebut. Pada akhirnya, Shoplus memberdayakan pengguna untuk memanfaatkan TikTok sebagai peluang bisnis yang kuat dan tetap unggul di dunia pemasaran media sosial yang kompetitif.

Sebagai kesimpulan, memanfaatkan analisis data akun sangat penting bagi para pencipta TikTok yang ingin meningkatkan kehadiran mereka di platform. Dengan menerapkan strategi berdasarkan metrik seperti Rasio Fan-ke-Like dan Distribusi Penggemar, pengguna dapat mengoptimalkan konten mereka untuk menarik audiens yang tepat dan meningkatkan ketahanan penggemar. Melalui pemantauan dan penyesuaian yang berkelanjutan, para pencipta dapat mendorong keterlibatan, jangkauan, dan kesuksesan secara keseluruhan di TikTok.